Media Metaverse | by APPKEY

Metaverse Design Yuk Cari Tahu Alur Kerja Texturing 3D Animasi yang...

Yuk Cari Tahu Alur Kerja Texturing 3D Animasi yang Mudah Dipahami

-

Sebelum dikirimkan ke seniman tekstur, model 3D biasanya dalam warna abu-abu datar default. Untuk menambahkan warna, desain, dan texturing 3D, gambar 2D harus diletakkan di atasnya. Keseluruhan atribut warna dan permukaan model 3D sering kali merupakan hasil dari proses ini.

Untuk melakukan ini, berbagai paket perangkat lunak dan/atau teknik dapat digunakan. Melukis tekstur dengan tangan atau bahkan menggunakan foto asli untuk menciptakan tampilan yang detail atau realistis adalah salah satu opsi yang dapat digunakan oleh seniman tekstur untuk menambahkan tekstur ke model.

Pada artikel ini, kita akan melihat proses texturing sebagai bagian dari tahap produksi.

Apa yang dimaksud dengan texturing 3D dalam animasi

texturing 3d

Objek yang dibuat dalam komponen modelling 3D dari pipa 3D biasanya dalam warna abu-abu rata standar program. Texturing 3D sebenarnya adalah seni mendandani model 3D dengan gambar 2D. Seniman tekstur bertanggung jawab untuk menerapkan atribut warna dan permukaan ke objek 3D. Tujuan umumnya adalah untuk membuat permukaan model cocok dengan desain seni konsepnya atau padanan dunia nyata.

Misalnya, jika model seharusnya mewakili dinding bata, tugas seniman tekstur akan memastikan dinding bata 3D memiliki warna dan sifat permukaan yang sama dengan dinding bata dunia nyata saat dirender. Contoh yang sama dapat dibuat dengan meja kayu atau jendela kaca mengkilap.

Apa saja teknik texturing 3D yang umum digunakan?

Secara umum, texturing 3D seharusnya menggambarkan tiga sifat utama dari setiap permukaan dalam lingkungan 3D:

Material

Tekstur, sebagian besar, dapat memberi pemirsa kesan materi tentang suatu objek dalam dunia 3D. Tujuan utama tekstur 3D adalah untuk menunjukkan kepada pemirsa gambaran tentang terbuat dari apakah objek sebenarnya dengan melihatnya.

Efek cahaya

Di dunia nyata, setiap objek menggambarkan sifat unik saat terkena cahaya; seperti pemantulan, pembiasan, anisotropi, dan sebagainya. Properti yang sama harus diterapkan pada objek 3D dari materi yang sama di dunia animasi 3D.

Rincian tersier

Jika setiap detail pada permukaan objek 3D dibuat dalam fase pemodelan 3D, pemrosesan objek akan menjadi beban nyata bagi perangkat lunak 3D dan tentu saja seniman 3D. Tekstur 3D memberikan solusi untuk masalah ini: Hal ini memungkinkan kita membuat detail kecil seperti kerutan, bekas luka, retakan, tonjolan, dll. pada permukaan model tanpa memberikan banyak tekanan pada perangkat keras atau perangkat lunak. Berbagai jenis tekstur dan pemetaan tekstur dapat digunakan untuk membuat model 3D terlihat lebih realistis dalam lingkungan 3D.

proses pengecatan menjadi lebih mudah. Metode otomatis juga tersedia dan dapat berguna untuk objek yang kurang penting seperti properti latar belakang.

Artikel Terkait  Apa itu Blender 3d dan Pro-Kontra menggunakannya

Lukisan tekstur dan bayangan

Tampilan yang benar dari keseluruhan tampilan objek dan interaksinya dengan cahaya adalah langkah kunci menuju kepercayaan dan daya tariknya. Bahan atau sifat permukaan yang salah bisa berakhir ditolak oleh pikiran pemirsa. Ini meringkas tujuan keseluruhan dari proses texturing dan shading, berjalan beriringan. Tekstur biasanya gambar 2D dan bayangan adalah sekelompok fungsi yang menentukan cara cahaya mempengaruhi gambar 2D.

Artikel Terkait  Cara Texturing 3D Model dengan Paint 3D

Proses mendefinisikan informasi warna, detail permukaan, dan properti visual dari model 3D disebut “pemetaan tekstur”. Peta tekstur yang paling banyak digunakan oleh seniman tekstur Dream Farm termasuk peta Warna Dasar, peta Normal, Amp Ketinggian, peta Diffuse, peta Specular, peta Kekasaran, dan peta Self-Illumination. Ada banyak peta tekstur lainnya juga, termasuk peta oklusi Ambient, peta Perpindahan Specularity/peta refleksi, peta Kekasaran/kilap, peta Metalness, peta Refraksi, dll.

Pencahayaan & Rendering

Singkatnya, proses penghitungan peta berbeda yang ditugaskan ke shader objek dan juga pencahayaan disebut rendering. Secara umum, tekstur, pencahayaan 3D , dan proses rendering relatif bergantung satu sama lain. Jadi, penting untuk memilih peta tekstur Anda berdasarkan preferensi mesin render yang akan Anda gunakan di akhir tahap produksi.

Rendering dalam Produksi Animasi Pasca Texturing 3D

Rendering memainkan peran penting dalam setiap jalur produksi studio animasi 3D. Ini adalah langkah terakhir dari fase produksi dan salah satu aspek yang paling kompleks secara teknis dari produksi 3D secara umum, yang terkait erat dengan pencahayaan 3D dan prosedur VFX.

Selama proses rendering, apa yang telah dilakukan dalam modelling 3D , rigging, animasi, shading, texturing 3D, VFX, dan pencahayaan akan digabungkan dan dirender menjadi gambar diam (frame) 2D. Render kemudian akan dimasukkan ke dalam fase pasca-produksi dari alur animasi 3D.

Apa itu rendering 3D?

Sederhananya, rendering 3D adalah proses menghasilkan gambar berdasarkan data tiga dimensi yang disimpan di komputer. Ini seperti memotret atau memfilmkan adegan 3D virtual. Di latar belakang, perangkat keras dan perangkat lunak rendering harus melakukan sejumlah besar perhitungan matematis untuk menerjemahkan data adegan 3D menjadi gambar.

Oleh karena itu, seluruh tampilan render akhir ditentukan oleh pemodelan, tekstur, bayangan, pencahayaan, dan informasi animasi yang digabungkan bersama dan dirender, piksel demi piksel. Teknologi rendering 3D tidak terbatas pada industri animasi 3D, itu ada di mana-mana (di majalah, di TV, di sampul buku, di iklan, dan di seluruh media digital).

Render adegan 3D sering dilakukan di banyak lapisan terpisah atau Render Passes, seperti latar belakang, latar depan, bayangan, sorotan, dan lain-lain. Lapisan-lapisan ini kemudian akan disatukan kembali pada tahap compositing (pasca produksi).

Render pass memberi lebih banyak kontrol atas berbagai aspek pemandangan. Misalnya, jika Anda membuat ledakan mobil, api, asap, dan mobil yang meledak itu sendiri akan dirender secara terpisah. Dengan cara ini, Anda akan dapat menyempurnakan penyesuaian Anda, membuat variasi yang dirender, dan memilih yang terbaik tanpa harus merender seluruh adegan berulang kali.

Apa metode rendering yang paling serbaguna?

Sejak munculnya teknologi rendering 3D, berbagai metode telah dikembangkan berdasarkan berbagai kebutuhan; dari rendering wireframe non-realistis ke yang realistis canggih. Masing-masing metode ini lebih cocok untuk tujuan khusus.

Artikel Terkait  Fungsi Blender 3D itu Apa? Yuk Cari Tahu Disini!

Proses rendering bisa mahal secara komputasi. Namun, peningkatan berkelanjutan dalam kekuatan pemrosesan komputer, terutama dalam beberapa tahun terakhir, telah memungkinkan kami untuk membuat konten animasi 3D dengan kualitas yang jauh lebih tinggi dengan lebih cepat.

Artikel Terkait  Apa Itu 3D Modeling dan Kaitannya dengan Metaverse?

Berdasarkan jumlah waktu yang dibutuhkan untuk merender satu gambar, metode rendering dapat dikategorikan menjadi dua tipe umum; meskipun garis antara keduanya menjadi semakin kabur dalam hal kualitas:

Rendering Real Time

Seperti namanya, metode rendering real-time cukup cepat untuk menghitung dan menampilkan tingkat foto-realisme setinggi mungkin secara real-time untuk media interaktif seperti video game dan simulasi dengan kecepatan minimal 20 frame per detik.

Rendering non-Real Time

Media non-interaktif seperti film layar lebar, serial animasi, atau animasi pendek dapat memiliki lebih banyak detail dan oleh karena itu membutuhkan lebih banyak waktu untuk dirender. Waktu ekstra ini dapat memungkinkan studio animasi 3D untuk memanfaatkan kekuatan pemrosesan yang terbatas untuk menghasilkan konten animasi dengan kualitas yang jauh lebih tinggi.

Rendering setiap frame dapat memakan waktu dari beberapa detik hingga beberapa hari, tergantung pada tingkat kerumitan adegan. Menampilkan bingkai-bingkai ini secara berurutan pada tingkat yang tepat pada akhirnya akan menciptakan ilusi gerakan di mata pemirsa.

3 teknik rendering yang paling banyak digunakan

Terlepas dari kategorisasi di atas, ada sejumlah teknik komputasi untuk melakukan proses rendering; yang masing-masing memiliki kelebihan dan kekurangannya sendiri. Properti ini menjadikan masing-masing pilihan yang tepat dengan caranya sendiri. Hanya satu dari teknik ini yang akan digunakan dalam satu proyek.

1. Teknik Scanline

Teknik scanline merender gambar berdasarkan poligon, bukan piksel, dan paling berguna untuk rendering waktu nyata atau media interaktif; di mana kecepatan adalah faktor penentu. Itu dapat mencapai tingkat kualitas yang dapat diterima dalam frekuensi gambar yang jauh lebih tinggi bila dikombinasikan dengan pencahayaan yang dipanggang.

2. Teknik Ray Tracing

Ray tracing mampu mencapai fotorealisme yang lebih besar dengan mengorbankan kecepatan. Dalam teknik ini, satu atau lebih sinar cahaya dilacak dari kamera ke objek terdekat dan kemudian melalui sejumlah pantulan; menciptakan efek seperti refleksi, refraksi, hamburan, dan dispersi berdasarkan material yang terkena.

Warna setiap piksel juga dihitung berdasarkan interaksi antara sinar cahaya dan materi objek virtual di sekitarnya. Ray tracing sebagian besar digunakan untuk aplikasi seperti gambar diam atau efek visual di mana kecepatan bukanlah faktor penting dan fotorealisme penting.

3. Teknik Radiositas:

Radiositas adalah teknik perhitungan surface-per-surface, tidak tergantung kamera yang memperhitungkan penerangan tidak langsung atau cahaya yang dipantulkan. Penerangan pada suatu permukaan tidak hanya berasal langsung dari sumber cahaya, tetapi juga dari permukaan lain yang memantulkan cahaya.

Bayangan bergradasi lembut dan pendarahan warna adalah salah satu karakteristik utama dari render yang dibuat oleh teknik Radiositas. Menjadi teknik independen sudut pandang juga menghasilkan peningkatan dalam perhitungan dan oleh karena itu waktu rendering. Tetapi dalam hal kualitas dan tingkat fotorealisme, itu pasti sepadan.

Apa itu mesin rendering 3D?

Mesin rendering 3D adalah modul dalam perangkat lunak 3D yang bertanggung jawab untuk melakukan perhitungan yang diperlukan untuk menghasilkan output grafis dari adegan 3D. Dengan kata lain, mesin rendering mengambil model 3D serta data kamera, tekstur, pencahayaan, dan bayangan dan mengubahnya menjadi serangkaian piksel yang dapat ditampilkan sebagai gambar.

Artikel Terkait  Cara Membuat Objek 3d dengan Maya
Artikel Terkait  Cara Membuat Objek 3d dengan Maya

Mesin rendering memanfaatkan kekuatan pemrosesan CPU atau GPU host untuk melakukan perhitungannya. Saat ini, banyak mesin rendering tersedia di pasaran, dalam bentuk mesin render milik paket perangkat lunak, plug-in, atau standalone. Namun, ada sejumlah mesin rendering yang paling umum digunakan dalam industri animasi 3D.

Peningkatan baru-baru ini dalam kekuatan pemrosesan rendering perangkat keras dan penurunan harga secara bersamaan membuat produksi animasi 3D skala rumahan dapat diakses di komputer rumah.

Namun, studio animasi 3D pada biasanya perlu menggunakan pengaturan perangkat keras yang lebih efisien yang disebut “render farm” untuk menghasilkan gambar render lebih cepat. Render farm adalah cluster komputer berperforma tinggi, yang dibuat secara eksklusif untuk merender citra yang dihasilkan komputer.

Misalnya, jika satu komputer dapat merender 400 frame dalam 4 hari, sebuah peternakan render yang terdiri dari 5 komputer dapat melakukan hal yang sama dalam 1 hari atau bahkan kurang, dengan membaginya Rendering 3D, yang terkait erat dengan pencahayaan dan prosedur VFX 3D, merupakan langkah akhir dan kompleks secara teknis dari fase produksi animasi 3D dari pipeline.

Semua perhitungan yang diperlukan untuk mengubah model 3D dengan semua properti uniknya menjadi gambar diam (dan kemudian video) harus dilakukan selama tahap ini. Selain animasi 3D, rendering 3D merupakan bagian integral dari berbagai industri seperti arsitektur, efek khusus, dan pengembangan produk.

Kesimpulan

Model 3D akhir biasanya dalam warna abu-abu datar default, dengan menambahkan warna atau permukaan dan properti material ke model 3D memerlukan langkah maju lainnya dalam alur animasi 3D. Secara umum ada 3 properti utama yang ingin kami tampilkan dalam modelling 3D dalam Texturing 3D, yaitu: material, efek cahaya, dan beberapa detail permukaan.

Texturing 3D pada dasarnya melakukan proses covering gambar atau objek 2D di sekitar objek 3D dan menentukan bagaimana pencahayaan akan memengaruhinya. Berbagai paket perangkat lunak memiliki alat dan teknik berbeda untuk menambahkan tekstur kedalam model 3D yang ada.

Tahap texturing dari alur animasi 3D meliputi unwrapping, texture painting & shading, dan rendering dan model bertekstur akan digunakan dalam fase rendering animasi 3D. Oleh karena itu, ada berbagai macam perangkat lunak rendering yang tersedia saat ini yang masing-masing paling sesuai dengan aplikasi tertentu.

Setiap adegan video animasi 3D paling sering dirender menjadi beberapa lapisan termasuk objek, warna, latar belakang, latar depan, dan lain-lain. Layer-layer tersebut akan diintegrasikan kembali pada tahap pasca produksi (Compositing).

Sekian artikel kali ini, jika Anda menyukai artikel kali ini silahkan untuk menyalakan notifikasi web METAKEY untuk selalu mendapatkan update artikel bermanfaat lainnya. Terimakasih dan sampai jumpa di artikel selanjutnya!


Jasa Pembuatan Aplikasi, Website dan Internet Marketing | PT APPKEY
PT APPKEY adalah perusahaan IT yang khusus membuat aplikasi Android, iOS dan mengembangkan sistem website. Kami juga memiliki pengetahuan dan wawasan dalam menjalankan pemasaran online sehingga diharapkan dapat membantu menyelesaikan permasalahan Anda.

Jasa Pembuatan Aplikasi

Jasa Pembuatan Website

Jasa Pembuatan Paket Aplikasi

Jasa Pembuatan Internet Marketing

Subscribe Sekarang

Dapatkan beragam informasi menarik tentang Metaverse (Design, Game, NFT art, Avatar, Unity, Web 3.0, Security), Teknologi Metaverse (Virtual Reality, Augmented Reality, Mixed Reality), Platform (Epic Games, Sandbox, Roblox). Subscribe sekarang dan raih kesuksesan bersama kami!

Kategori

Blog Post Ranking 10

Bukan Bored Ape Yacht, ini dia NFT Art termahal saat ini!

NFT Art termahal? Penjualan NFT telah meroket dan mendapatkan popularitas yang tertinggi saat pandemi, namun tahukah Anda awal mula...

Panduan Asset Unity Store untuk Pemula

Asset Unity Store adalah rumah bagi ribuan aset gratis dengan harga terjangkau yang menghemat waktu dan upaya penting bagi...

Apa Itu NFT Art & Perannya Dalam Dunia Metaverse

Meski dunia sempat dihantui dengan wabah penyakit yang mengkhawatirkan, tetapi NFT dan Metaverse seolah-olah memberikan angin segar dalam dunia...

12 Game Metaverse Terbaik yang Bisa Anda Coba

Semua orang senang bermain game, bukan? Tapi bagaimana dengan game yang lebih menantang, seperti di game metaverse terbaik dibawah ini? Bayangkan...

Cara Main Game Metaverse Axie Infinity yang wajib disimak!

Axie Infinity adalah salah satu game blockchain paling menonjol yang tersedia di pasaran saat ini. Dengan konsep cara main game...

Inilah Daftar 10 Aplikasi Buat Avatar Metaverse di Android dan iOS

Aplikasi buat avatar? Apa saja itu? Tapi sebelum masuk ke pembahasan tersebut, apakah Anda masih ingat apa itu avatar...

Tutorial Roblox Studio Lengkap : Desain HP, PC dan VR

Roblox Studio adalah salah satu aplikasi desain custom dunia virtual kekinian. Aplikasi ini sangat populer karena serbaguna untuk smartphone,...

Panduan Cara Buat Avatar di Metaverse, Praktis!

Semua orang kini menjadi aware dengan Metaverse. Untuk Anda yang belum tahu apa sih itu Metaverse? Metaverse adalah sebuah...

Tutorial Belajar Unity 3D untuk Pemula

Belajar Unity sangat penting untuk memiliki akses ke mesin yang memenuhi persyaratan minimum untuk belajar Unity. Pengetahuan prasyarat dasar...

Unity adalah ? Fitur, dan Manfaatnya untuk Metaverse

Unity adalah software desain AR/VR yang banyak dimanfaatkan dalam dunia Metaverse. Yuk berkenalan dengan serba-serbi software Unity selengkapnya di...

Metaverse

Design

NFT Art

Game

Avatar

Unity

Web 3.0

Security

Teknologi

Virtual Reality

Augmented Reality

Mixed Reality

Platform

Epic Games

Roblox

Sandbox

Paling Sering dibaca
Mungkin Anda Menyukainya